The Power of Words

Teras si bungsu

Sabtu, 27 April 2013

Berawal dengan PERSAHABATAN Berakhir dengan PERCINTAAN


Sinopsis Cerita :
Drama ini mengisahkan tentang empat anak muda Luna , Nuri , Bagas , dan Rio. Mereka telah bersahabat semenjak SMP. Hubungan keempatnya sangatlah dekat. Mereka melanjutkan SMA di sekolah yang sama. Luna, Bagas, dan Rio mengambil jurusan IPS, sedangkan Nuri mengambil jurusan IPA. Selain satu sekolah, mereka juga mempunyai hobi yang sama, sehingga membuat mereka semakin dekat dan saling mengenal satu sama lain.
Tak disangka ternyata Bagas mendapat kesempatan sekelas dengan Inka, cewek cantik disekolahnya. Kesempatan ini digunakan Bagas untuk melakukan pendekatan dengan Inka. Selama Bagas melakukan pendekatan dengan Inka banyak perubahan yang terjadi pada dirinya, termasuk mengesampingkan sahabat-sahabatnya. Hal itu membuat hubungan Bagas dengan ketiga sahabatnya menjadi memburuk.
Luna yang selama ini menjadi sahabat terdekat Bagas mulai merasakan sangat kehilangan sosok Bagas. Dan perasaan kehilangan itu bukan sekedar perasaan biasa saja. Luna baru menyadari bahwa sebenarnya dia sangat menyayangi Bagas. Dan perasaan sayangnya itu bukan sekedar perasaan sayang terhadap seorang sahabat, tapi lebih dari itu.
....................................................................................................................................................
Pada saat keempat sahabat ini baru masuk SMA, mereka bertemu dengan banyak kenalan baru. Tak kalah Rio yang selalu berusaha mendekati cewek-cewek cantik.
Bagas  : Rio.. ada cewek cantik tuhh...
Rio      : (Tersenyum menggoda) haii maniss...
(Si cewek pun langsung pergi)
Bagas  : hahahaaa..... syukurin..... sok cakep siih kamu...
Rio      : (Malu) aduuhhhh ?!! hilang lagi tuh cewek..
Tawa mereka terhenti ketika melihat Inka dengan genk-nya berjalan di depan mereka. Tatapan Bagas pun kosong tak berkedip.
Rio      : (mengagetkan Bagas) woyy cuy... santai dong ngeliatnyaa..
Bagas  : gila men... ini baru dia namanya cewek..
Rio      : emangnya yang lain bukan cewek ?
Bagas  : ah... kamu tuh masih kecil belum tau cewek..
Rio      : oo.. jangan salah men... maksud ku, kita ini bukan levelnya, mana mau mereka sama kita, jangan ngimpi laahh...
Bagas  : kita buktikan aja ntar.
Tak lama kemudian Nuri dan luna pun muncul.
Nuri     : woy... lagi ngomongin apa sih, ngomongin aku yahhh....
Rio      : ya ampuunnn narsis bangettt kamu Nur..kita tuh bicarain yang pantes di ceritain, kayak cewek-cewek itu tuhh (sambil menunjuk ke arah genk Inka)
Luna    : apaan sih kalian yang kayak gitu tuh gak ada bagus-bagusnya di ceritain, itu tuh cuman menang cantik doankk , tingkahnya siapa yang tau ?
Bagas  : weeiiss, santai donkk.... kita liat aja nanti.
Akhirnya pengumuman kelas pun di sampaikan. Bagas yang mendapat satu kelas dengan Inka merasa senang bahkan hari-harinya di sekolah pun menjadi lebih berwarna. Namun ini semua membuat ia jauh dengan ketiga sahabatnya itu.
......................................................................................................................................................
Bel istirahat pun berbunyi, seperti biasa Luna, Nuri, dan Rio hanya makan di kantin bertiga,
Nuri     : makin hari tingkahnya Bagas makin menjengkelkan yah... dia betul-betul udah nggak peduli ama kita. Kalau ada maunya aja baru tuh nempel ke kita lagi.
Rio      : yahh... maklumin aja lah, namanya aja orang lagi jatuh cinta, kayak nggak pernah jatuh cinta aja.
Nuri     : jatuh cinta sih pernah, tapi yang gak pernah tuhh, jatuh cinta sampai lupa sahabat, bener nggak...
Luna    : aku setuju.. lagian sehebat apa sih tuh cewek sampai bisa ngerebut Bagas dari aku.
Uupppss, maksudku dari kita-kita... (dengan wajah yang malu)
Rio      : wah ada yang gak bener nihh..ehemm...
Nuri     : kamu kenapa Lun...
Luna    : apaan sih kamu berdua !! (pergi meninggalkan Nuri dan Rio)
Nuri     : nahh kan yo’... gara-gara kamu sihh, ngambek udah si Luna..
Rio      : loh, tadi kan bilangnya Luna kita berdua, kok sekarang malah nyalahin aku sih ??
Nuri     : udah..udahh.. ntar malah kita lagi yang bertengkar.
Rio      : tapi Nur, kamu nyadar nggak.. akhir-akhir nih Luna beda banget kan ? apa mungkin yah dia punya hati sama si Bagas ?
Nuri     : aku pernah sih mikir gitu.. tapi kita nih kan sahabat, mana mungkin Luna suka ma sahabatnya sendiri, paling sayangnya sebatas teman aja.
Rio      : udah lah mending kita masuk kelas yuk.. udah bel tuh.. ntar pulang sekolah kita minta maaf aja ma dia.
Nuri     : ok !
(Sepulang sekolah Luna mencoba menelepon Bagas.)
Tuut..tuut..tuut...
Luna    : Halo Bagas ??
Inka     : Halo..ini dengan siapa ya ?
Luna    : ini siapa ?
Inka     : ini Inka, ini siapa ?
( Luna pun menutup teleponnya dan menangis ). Tak lama kemudian Nuri dan Rio datang kerumah Luna dan melihat Luna menangis di atas sofa rumahnya.
Nuri     : Lunaa ... kamu kenapa ? kok nangis.. ada masalahkah ? ceritalah sama kami.
Luna    : eh,nggak lah tadi aku habis nonton film sedih tau’ ceritanya.
Rio      : yang benerr... keliatannya sedih betul..
Luna    : ia kok.. by the way.. kenapa nih tumben kompak banget kerumah ku..
Nuri     : oh.. nggak. Kami mau minta maaf soal tadi siang di sekolah.
Rio      : ia Lun, kami cuman becanda tuh, sorry yah..
Lun      : ya ampunnn apa-apaan sih kalian nih kayak di film-film aja. Santai aja kalii.. aku juga minta maaf soalnya tiba-tiba aja aku pergi.
Nuri     : oh.. bagus lah kalau kamu nggak marah.
Tiba-tiba handphone Rio berbunyi. Ternyata telfon itu dari Bagas.
Nuri     : siapa tadi ?
Rio      : ini si Bagas nanyain kita.. aku bilang aja lagi di rumah Luna. Keliatannya dia lagi  senang, paling bentar lagi nyampe.
Luna    : Ngapain dia kesini ? pokoknya aku nggak mau yah liat muka dia disini !! dia kan udah ada Inka, hp pun dikasihnya ke Inka.
Nuri     : maksudmu Lun ?
Luna    : emm....tadi aku sempat nelpon k’hp Bagas ternyata yang ngangkat Inka. Sumpah !! aku jengkel banget, Nur...(Luna mencoba menjelaskan)
Rio      : jujur aja Lun.. pasti gara-gara itu kan kamu tadi nangis ? kamu suka kan ma Bagas ?
(Luna pun terdiam dan tak terasa air matanya menetes)
Nuri     : udah Lun, kami ngerti kok.
(Bagas pun datang.)
Bagas  : haii guys... wah lama nih nggak ketemu, banyak udah yang mau ku ceritain sama kalian, kalian harus dengerin nih cerita ku..
Luna    : kalau kamu dateng kesini cuman mau cerita tentang Inka, mending pergi dari rumah ku sekarang !!!! nggak da waktu yaa buat dengerin ocehan mu tentang cewek tuh .
Bagas  : loh kamu kenapa sih Lun, kalau nggak mau dengerin ya udah, aku pergi !!!
(Bagas pun meninggalkan mereka semua. Luna pun hanya bisa menangis.)
Rio dan nuri sebagai sahabat yang sangat mengerti keadaan ini tidak bisa tinggal diam. Rio langsung mengejar Bagas untuk menjelaskan semuanya. Sedangkan Nuri mencoba menenangkan Luna yang masih emosi dengan isakan tangisnya.
Nuri : udah lah..... kenapa selama ini kamu gak pernah cerita tentang  ini?? Kami pasti ngerti...
Luna : bukannya nggak mau cerita Nur... (mencoba cerita dengan terisak-isak), aku juga nggak tau kenapa bisa jadi gini. Awalnya aku cuma nganggap Bagas tuu sahabat aja seperti kalian. Tapi pas dia dekat dengan si Inka , aku mulai ng’rasa kalau aku punya ‘filling’ ke dia. Aku cemburu....
Nuri : yaa udah.. aku ngerti.. sekarang kita mesti gimana?? Kamu harus terus terang ke Bagas.. dia kan nggak tau apa-apa... jadi gak enak dong kalau persahabatan kita jadi hancur hanya gara-gara masalah gak penting gini..
Luna : iyaa nur... aku malu sama Bagas tadi.
Nuri : udah.. dia juga pasti ngerti.. kalau sahabatnya yang satu ini lagi...”ehem-ehem”.. (sambil menyentil hidung luna) hahhahahahha..
Luna : iihhh.. (tersipu malu)
....................................................................................................................................................
Denting bel sekolah kembali berdentang... seluruh siswa berlarian keluar kelas untuk mengistirahatkan otak mereka yang dari pagi ini terus berpikir. Hampir sebagian dari mereka menuju kantin untuk memanjakan perut mereka. Ada juga yang hanya santai di taman sekolah untuk sekedar menikmati angin yang semilir.
Sementara itu Luna lebih memilih menyepi di perpustakaan.
Dan tiba-tiba.....
Bagas  : hei Lun’... (menepuk pundak  Luna yang lagi asyik mencari buku)
Luna    : (mencoba pergi tapi dihentikan oleh Bagas)
Bagas  : tunggu Lun..!! (menarik tangan Luna)
Luna    : sorry gas.. aku buru-buru. (melepaskan genggaman tangan Bagas)
Bagas  : Luna aku mau minta maaf.... (menaikkan nada suaranya)
Luna    : (menghentikan langkahnya dan berbalik) nggak ada yang perlu dimaafin lah sob, aku yang salah kok.
Bagas  : nggak Lun.. semuanya perlu dijelasin.
Luna    : apa lagi ?
Bagas  : tentang kita.. aku udah tau semuanya dari Rio kemarin. Kenapa kamu sembunyikan ??
Luna    : udah lah !! (Luna meneteskan air matanya) aku sadar kita hanya sebatas sahabat aja. Aku yang salah.. aku gak seharusnya punya rasa ini.
Bagas : nggak, kamu nggak salah... aku juga baru sadar kalau selama ini aku tuu sayang sama kamu dan bukan hanya sebatas sahabat aja.. dan aku sadar Inka hanya selingan hati aku aja.. lagian aku udah ketipu sama kecantikkannya, rupanya dia matre banget... trus, sayangku sebenarnya tuh kamu.. Kamu mau kan mulai saat ini kita bukan hanya sekedar sahabat aja? (sambil mengedipkan sebelah matanya)
Luna    : (tersenyum haru) ia ....
Bagas  : gitu donk manis..
            Akhirnya mereka pun menjalin hubungan ini dengan lebih serius, sementara Inka ternyata sudah memiliki kekasih yang lain. Oleh karena itu tidak perlu mencari kekasih yang jauh karena kita tidak tahu mungkin saja di depan mata sendiri pun ada yang rela menanti.
Karya : Rezky Wahyuni


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar